Mengenal Apa Itu Metaverse, Elemen dan Cara Kerjanya

Share and care !

Sejak Mark Zuckerberg memutuskan untuk mengganti Facebook menjadi Meta pada 28 Oktober 2021, konsep mengenai Metaverse menjadi topik perbincangan hangat di dunia hingga saat ini. Banyak pendapat yang pro dan kontra terhadap teknologi yang sebelumnya dianggap hanya pembaruan yang sudah ada ini.

Bahkan banyak yang setuju ini adalah evolusi berikutnya dari internet yang dikenal sebagai Web3 atau Web 3.0. Tapi ternyata tidak semua orang memahami teknologi Meta ini karena metaverse sendiri bisa memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda.

Kalau secara kasar, metaverse adalah dunia virtual dimana kenyataan bisa menjadi kabur dan kegiatan bersosialisasi nantinya akan dilakukan secara virtual juga. Mari mengenal apa itu metaverse pada artikel singkat dibawah ini.

 

Sejarah Singkat Metaverse

 

Kata metaverse adalah gabungan dari dua kata “meta-” dan “verse”. Kata “meta” adalah awalan dari bahasa Yunani asli yang berarti “melampaui” sedangkan “verse” berasal dari kata “alam semesta”. Istilah menarik ini pertama kali digunakan dalam sastra oleh Neal Stephenson dalam novel dystopia-nya tahun 1992 yang berjudul Snow Crash.

Dalam buku tersebut, metaverse disajikan sebagai evolusi terakhir dari internet yakni semacam realitas virtual di mana setiap interaksi virtual dapat berdampak langsung pada dunia nyata juga. Buku ini cukup banyak meringkas apa itu metaverse.

Bisa dikatakan ini adalah ruang virtual yang persisten secara fisik di mana ada avatar virtual, interaksi sosial digital, dan permainan di antara banyak hal unik yang kami kaitkan dengan metaverse hari ini. Snow Crash juga menggarisbawahi bagaimana metaverse dalam cerita mempengaruhi perkembangan di dunia nyata sang protagonis, termasuk konspirasi yang membuat orang-orang yang otaknya terhubung dengan dunia maya menjadi gila.

Sejak buku tersebut dirilis, beberapa buku, film, dan acara televisi lainnya telah mencoba konsep serupa tersebut hingga tingkat yang berbeda-beda. Tapi benang merahnya adalah bahwa metaverse adalah realitas virtual di mana, tergantung pada kemajuan zaman, orang akan dapat melakukan semua yang mereka lakukan dalam kehidupan nyata.

 

Baca Juga  :    Mengenal Manfaat Internet of Things (IoT) Bagi Dunia Modern

 

Mengenal Pengertian yang Dimaksud Dengan Metaverse

Mengingat ada banyak pengertian yang bisa berbeda, maka berikut ini penjelasan mengenai apa yang dimaksud dengan metaverse, AR dan VR hingga Facebook Metaverse akan dijelaskan secara individu.

 

Apa Itu Metaverse

Facebook mendefinisikan metaverse sebagai “satu set ruang virtual di mana Anda dapat membuat dan menjelajahinya dengan orang lain yang tidak berada di ruang fisik yang sama dengan Anda.” Meskipun teknologi metaverse masih bertahun-tahun lagi untuk direalisasikan sepenuhnya, diharapkan pada akhirnya akan menjadi tempat di mana Anda dapat bekerja, bermain, belajar, berkreasi, berbelanja, dan berinteraksi dengan teman dalam lingkungan virtual online.

Apa Itu Perbedaan Antara AR dan VR

Augmented Reality (AR) melibatkan overlay elemen visual, suara, dan rangsangan sensorik lainnya ke pengaturan dunia nyata untuk meningkatkan pengalaman pengguna. AR dapat diakses dengan smartphone, dan pengguna dapat mengontrol kehadirannya di dunia nyata. Sebagai perbandingan, Virtual Reality disini lain, benar-benar virtual dan meningkatkan realitas fiksi. VR membutuhkan perangkat headset yang mana pengguna dikendalikan oleh sistem.

Apa Itu Facebook Metaverse

Sebenarnya metaverse tidak memiliki pencipta tunggal atau definisi khusus, jadi bisa dikatakan kalau in tidak sepenuhnya dimiliki oleh Facebook. Namun, Facebook telah banyak berinvestasi dalam metaverse melalui headset Oculus VR-nya, yang bisa dilihat pada teknologi kacamata AR dan teknologi gelang. Pada September 2021, Facebook mengumumkan investasi $50 juta dalam penelitian global dan mitra program untuk memastikan bahwa teknologi metaverse akan dikembangkan secara bertanggung jawab.

 

Baca Juga  :    Mengenal Apa Itu Blockhain, Sistem dan Cara Kerjanya

 

Cara Kerja Metaverse

 

Jadi jika menggabungkan 3 hal diatas, maka Metaverse adalah realitas digital yang menggabungkan aspek media sosial, game online, augmented reality (AR), virtual reality (VR), dan cryptocurrency untuk memungkinkan pengguna berinteraksi secara virtual. Augmented reality melapisi elemen visual, suara, dan input sensorik lainnya ke pengaturan dunia nyata untuk meningkatkan pengalaman pengguna.

Saat metaverse mulai tumbuh dan umum digunakan, dunia virtual ini akan menciptakan ruang online di mana interaksi pengguna lebih multidimensi daripada dukungan teknologi saat ini. Alih-alih hanya melihat konten digital, pengguna di metaverse akan dapat langsung terlibat dalam ruang di mana dunia digital dan fisik bertemu.

 

Mengenal Contoh dan Elemen Bagian dari Metaverse

Sebagai teknologi yang tidak sepenuhnya baru dan pernah digunakan sebelumnya oleh Roblox dan Fortnite, Metaverse dari Facebook diharapkan akan memberikan peluang dan model bisnis yang kuat, terdesentralisasi, kolaboratif, dan dapat dioperasikan yang akan memungkinkan organisasi untuk memperluas bisnis digital.

Sedangkan jika diambil dari Gartner, yang termasuk pada contoh dan elemen dan bagian dari metaverse adalah :

Mata uang digital
Pasar/perdagangan digital atau e-commerce
Nonfingle Tokens (NFT)
Infrastruktur
Kemerdekaan perangkat
Bermain game
Aset digital
Menyelenggarakan konser, acara sosial dan hiburan
Belanja online
Tempat kerja
Media sosial
Digital Humans
Natural Language Processing

 

Baca Juga  :     Mengenal Facebook Debugger: Cara Mudah Atasi Error Preview Share Link

 

Kemungkinan dan Peluang yang Dibawa Oleh Metaverse

 

 

Adopsi teknologi Metaverse masih baru seumur jagung dan terfragmentasi. Ini bisa menjadi peluang 50:50 yang karenanya pengguna diharapkan lebih bijak dalam menginvestasikan uang mereka begitu saja dalam dunia virtual ini. Masih terlalu dini untuk menentukan investasi mana yang akan layak dalam jangka panjang.

Karena kini semua orang berpeluang membuka metaverse mereka sendiri, sebaiknya mempelajari, mengeksplorasi, dan mempersiapkan Metaverse tanpa berlebihan dengan implementasi, berdasarkan beberapa kasus penggunaan. Sedangkan peluang dan kemungkinan yang bisa dibawa oleh teknologi metaverse adalah :

Instansi, pendidikan, medis, militer, dan jenis perdagangan lainnya dapat memberikan pengalaman belajar yang lebih mendalam. Mereka tidak perlu membuat infrastruktur sendiri, karena Metaverse akan menyediakan kerangka kerja.
Acara virtual, yang telah menjadi popular selama dua tahun terakhir sejak pandemi melanda, kini dapat menghadirkan penawaran yang lebih terintegrasi.
Ritel dan bisnis dapat memperluas jangkauannya ke pengalaman belanja imersif yang memungkinkan produk yang lebih kompleks.
Perusahaan dapat mencapai keterlibatan, kolaborasi, dan koneksi yang lebih baik dengan karyawan mereka melalui ruang kerja yang diperbesar secara virtual.
Media sosial dapat berpindah ke Metaverse, di mana pengguna dapat berinteraksi melalui avatar tiga dimensi atau 3D.
Peluang untuk mengembangkan strategi bisnis digital yang memanfaatkan infrastruktur bawaan dan peserta Metaverse.
Ide dan inovasi yang berfokus pada peluang dan model bisnis baru dengan Metaverse.
Kemampuan untuk mengidentifikasi risiko teknologi, privasi, dan implikasi keamanan yang unik dalam lingkungan baru yang persisten dan terdesentralisasi ini.

 

Baca Juga  :    Ukuran Gambar Postingan Facebook Feed, Story Ads yang Umum Digunakan

 

Kesimpulan dan Penutup

Walau metaverse sudah lebih dulu muncul sebelum Facebook mengubah nama dan memperkenalkan metaverse mereka sendiri, ini adalah teknologi maju yang sudah dikenali namun belum sepenuhnya tersebar dan diaplikasikan. Metaverse sendiri didefinisikan sebagai sebuah lingkungan virtual bersama yang diakses orang melalui Internet.

Teknologi seperti virtual reality (VR) dan augmented reality (AR) digabungkan dalam metaverse untuk menciptakan rasa kehadiran virtual. Tetapi meski CEO Facebook Mark Zuckerberg percaya kacamata augmented reality pada akhirnya akan tersebar luas seperti smartphone, dunia masih memerlukan waktu cukup lama untuk bisa memahami dan mengakses metaverse yang dimaksudkan.

The post Mengenal Apa Itu Metaverse, Elemen dan Cara Kerjanya appeared first on IDCloudHost.


Share and care !

Leave a Reply