Tips Menjalankan B2B Marketing yang Sukses

Share and care !

Pemasaran atau marketing yang efektif tidak jarang akan sulit dilakukan dengan benar. Di antara tuntutan kreatif, batasan anggaran, dan keputusan lainnya, Anda memiliki banyak hal yang harus dilakukan saat mengembangkan strategi marketing. Namun, penentu terbesar dari marketing yang efektif adalah audiens Anda. Jika Anda tidak menargetkan persona pembeli dengan tepat, promosi dan iklan Anda kemungkinan akan diabaikan. Anda mungkin juga tidak akan melakukan marketing sama sekali.

Dalam industri bisnis, ada dua istilah yang biasa digunakan untuk mengklasifikasikan bisnis. Pertama adalah B2B (business-to-business) dan yang kedua adalah B2C (business-to-customer). Namun artikel ini akan fokus pada bisnis B2B, yaitu bisnis yang fokus membangun relasi dengan bisnis lain. Industri B2B berbeda dengan industri B2C, di mana metode pemasaran yang lebih dikenal digunakan untuk menjangkau pelanggan tetap. Dalam bisnis B2B, pelanggan dapat berasal dari organisasi atau perusahaan. Oleh karena itu, diperlukan metode pemasaran yang efektif agar bisnis B2B dapat berjalan dengan lancar.

Adapun tujuan pemasaran B2B adalah membuat bisnis lain akrab dengan nama brand Anda, nilai produk atau layanan Anda, kemudian mengubahnya menjadi pelanggan. Pemasaran ke bisnis sangat berbeda dari pemasaran ke konsumen individu. Pada akhir artikel ini, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pemasaran B2B, tips marketing B2B yang paling sukses, dan bagaimana Anda dapat memanfaatkan dan mengubah audiens bisnis Anda.

 

Baca Juga :  Mengenal Apa Itu B2B Marketing, Strategi, dan Manfaatnya Bagi Bisnis

 

Mengenal Apa itu B2B Marketing

 

Pemasaran bisnis-ke-bisnis (B2B) adalah proses yang melibatkan penjualan produk tertentu yang diproduksi oleh satu perusahaan ke perusahaan lain. Juga, penting bagi setiap perusahaan yang ingin menawarkan layanannya kepada perusahaan atau organisasi lain. Biasanya, pemasaran B2B bergantung pada metode yang sama dengan B2C, tetapi menambahkan beberapa pendekatan tambahan. Seringkali, pemasaran B2B digunakan oleh bisnis yang memproduksi produk tertentu, seperti plastik, baja, kain atau menyediakan berbagai layanan, termasuk manajemen proyek atau optimisasi mesin pencari.

Meskipun kelihatannya sektor B2B tidak terlalu besar, pada kenyataannya pasar B2B adalah pasar terbesar. Penelitian menunjukkan bahwa International Business Machines (IBM) menghabiskan lebih dari kurang lebih Rp. 850 Miliar setiap hari untuk barang-barang yang diperlukan untuk mendukung bisnis mereka. Seperti yang Anda ketahui, dalam pemasaran B2B, Anda bekerja dengan individu atau kelompok kecil atau orang tertentu dalam industri tertentu. Tujuan utamanya adalah menjalin hubungan dengan manajer kantor atau karyawan tingkat tinggi lainnya dari bisnis yang ingin Anda ajak bekerja sama. Bagaimanapun, ini adalah orang-orang yang memutuskan apakah perusahaan akan membeli produk Anda.

Ketika perusahaan Anda mengembangkan strategi B2B marketing, Anda harus mengetahui audiens seperti apa yang Anda pasarkan. Bergantung pada produk yang Anda jual, audiens mereka mungkin berbeda. Berikut adalah audiens umum untuk perusahaan B2B :

Sebuah perusahaan yang membeli sistem keamanan untuk anggota staf
Rumah sakit yang membeli alat atau perangkat lunak medis
Sekolah yang membeli materi pendidikan untuk siswa
Pedagang grosir yang dapat membeli produk dalam jumlah besar untuk dijual kembali kepada pelanggan mereka sendiri
Instansi pemerintah yang membeli banyak produk untuk digunakan dalam sistem pemerintahan mulai dari gedung atau perlengkapan kantor mereka sendiri hingga peralatan untuk membangun jembatan atau jalan

 

Baca Juga :  Fungsi dan Tipe/Jenis B2B Marketing Terbaik 2022

 

Tips Menjalankan B2B Marketing yang Sukses

 

 

Pemasar B2B memainkan peran kunci dalam bisnis dengan memberi perusahaan informasi tentang apa yang diinginkan pelanggan dan mana yang layak dipertahankan. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana pemasar B2B dapat menunjukkan kemampuannya dengan baik di masa-masa sulit, dan menarik efektivitas maksimum dari anggaran yang semakin menipis. Berikut adalah beberapa tips utama untuk menjalankan B2B Marketing yang sukses.

Sediakan Situs Web

Sebagian besar perusahaan tahu bahwa mereka perlu memiliki situs web tetapi tidak menyadari betapa pentingnya itu. Situs web Anda adalah kerajaan digital Anda, tempat Anda dapat membagikan kisah brand Anda, menghubungkan orang-orang secara langsung ke perusahaan, dan membuat kesan pertama yang sangat penting. Pastikan kehadiran online Anda setara dengan memiliki pengalaman pelanggan yang menarik, branding terbaik, dan navigasi yang mudah.

Buatlah konten

Beberapa perusahaan sangat baik dalam menjelaskan apa yang mereka lakukan tetapi gagal ketika menggunakan konten yang lebih dinamis seperti blog, video, dan infografis untuk menunjukkan bagaimana mereka dapat membantu. Pada era digitalisasi saat ini sudah waktunya bagi Anda untuk menambah jangkauan pasar dengan ikut serta dalam penggunaan teknologi digital. Jika Anda belum melakukannya, mulailah menceritakan kisah Anda dalam berbagai platform atau media sosial. Semakin sering Anda membagikan cerita, semakin besar kemungkinan cerita Anda akan didengar atau dilihat

Cari Tahu Audiens Secara Online

Penggunaan media sosial yang strategis dimulai dengan mendengarkan pesaing Anda sebanyak audiens Anda. Sehingga Anda memiliki pandangan lengkap tentang apa yang terjadi di lingkungan industri Anda. Perhatikan apa yang dikatakan dan dilakukan oleh para pemain industri dan pemberi pengaruh secara online, selain itu Anda juga dapat memperhatikan taktik yang melibatkan para pemimpin, pesaing, dan konsumen. Tempat yang bagus untuk mengawasi pesaing Anda adalah blog atau website mereka. Lihat apa yang mereka bicarakan, apa yang dikatakan pelanggan mereka, dan apa poin-poin apa yang harus menjadi evaluasi bagi brand yang Anda miliki.

Baca Juga :  Apa Itu Digital Marketing dan Cara Menerapkanya di Indonesia

Tingkatkan Visibilitas dan Jangkauan

Konten yang sering ditulis, dibagikan, terkadang akan dengan cepat dilupakan. Upcycling adalah tren untuk menggunakan kembali dan membangun kembali informasi yang diterbitkan sebelumnya untuk memperpanjang umur simpan dan meningkatkan visibilitas. Misalnya, Anda dapat mengambil posting blog yang Anda tulis enam bulan lalu dan mengembangkannya dengan sedikit kolaborasi ide yang baru.

Minta Testimoni Pelanggan

Kesaksian pelanggan penting untuk membangun kredibilitas bisnis B2B Anda. Jika sebuah bisnis memiliki pengalaman positif dengan Anda, yang perlu Anda lakukan hanyalah meminta kesaksian mereka. Kemudian, dari apa yang mereka bagikan, Anda dapat membuat materi untuk ditampilkan pada presentasi, situs web, dan brosur Anda untuk dibaca oleh prospek Anda.

Bangun Hubungan yang Kuat

Selalu memprioritaskan membentuk hubungan yang kuat dengan pelanggan Anda untuk menunjukkan bahwa mereka lebih dari bagian dari pola jual beli Anda. Saat ini, media sosial dapat membantu bisnis B2B untuk tetap terlibat dengan pelanggan dan calon pelanggan mereka. Contohnya dengan berbagi testimonial dan tips bermanfaat di platform media sosial, Anda juga menjangkau pelanggan dimanapun mereka berada. Selain itu untuk membangun hubungan dengan pelanggan, anda juga dapat menggunakan email, SMS, atau notifikasi push agar mereka selalu mengingat bisnis Anda.

Optimalkan Mesin Pencari atau Search Engine Optimization (SEO)

Audiens atau target Anda harus dapat menemukan situs Anda agar efektif. Di situlah optimasi mesin pencari bekerja. Hal Ini adalah bagian kunci dari pemasaran online sehingga perusahaan dengan pertumbuhan tinggi biasanya membenarkannya sebagai teknik pemasaran online paling efektif yang tersedia. Dengan Search Engine Optimization (SEO) yang optimal, Anda juga dapat secara organik bertumbuh atau menjadi perhatian pelanggan, siapapun dan dimanapun mereka berada.

Demikian beberapa tips yang dapat Anda jadikan referensi jika Anda saat ini sedang menjalankan atau bahkan baru akan memulai B2B marketing. Semoga tips diatas dapat membantu Anda dan bisnis yang sedang dijalankan.

 

Baca Juga :  Social Media Marketing : Pengertian, Fungsi, Contoh, dan Cara Melakukannya

 

Kesimpulan dan Penutup

Dunia pemasaran online berkembang pada tingkat yang cepat dan lebih cepat, tetapi hari ini, perusahaan yang berhasil mengumpulkan dan memanfaatkan data tentang kinerja mereka di berbagai upaya pemasaran, memiliki peluang untuk bertahan. Yang penting adalah tidak berdiri diam atau takut keluar dari zona nyaman. Agar tetap kompetitif, perusahaan Anda harus terus-menerus menilai strategi pemasaran B2B Anda dan menemukan cara untuk meningkatkannya.

Sekilas bentuk pemasaran bisnis B2B sama dengan bisnis B2C. Namun pada dasarnya, yang paling penting dari kedua model bisnis ini adalah mengetahui siapa audiens dan pelanggan Anda, serta membangun kredibilitas yang orisinil dan tetap terlibat secara langsung dengan pelanggan. Selain itu jangan lupakan juga untuk selalu memperbaharui pengetahuan Anda di bidang digital karena teknologi terus berkembang.

The post Tips Menjalankan B2B Marketing yang Sukses appeared first on IDCloudHost.


Share and care !

Leave a Reply